Thursday, December 24, 2009

MENOLAK YANG MEMBERI

Salah seorang sahabat Juha gemar sekali mengumpulkan wang sebanyak-banyaknya. Oleh itu ia cepat sekali menjadi kaya tetapi sangat kedekut.

Suatu petang si kedekut berjalan dengan sahabat-sahabatnya, termasuklah Juha. Ketika melewati tepi sungai, si kedekut telah tergelincir dan jatuh ke dalam sungai. Sahabat-sahabatnya berlari untuk menolongnya. Salah seorang di antara mereka membongkok sambil menghulurkan tangannya.

"Cepat berikan tangan kamu. Nanti kamu akan aku tarik ke atas."

Tetapi si kedekut enggan menghulurkan tangannya. Tak lama kemudian Juha pun datang lalu membongkokkan badannya ke tepi sungai.

"Terimalah tangan aku ini kawan dan aku akan mengangkat kamu naik ke atas," kata Juha pula.

Kali ini si kedekut baru mahu bergerak dan menghulurkan tangannya. Setelah itu ia pun diangkat ke atas.

"Ah, kamu seperti tak mengerti sifat sahabat kita ini," kata Juha kepada sahabat-sahabatnya yang lain. "Jika kalian berkata 'berikan' kepadanya, pasti ia akan diam saja tak mahu menghulurkan tangannya. Cuba kalian katakan 'terimalah wahai kawanku' pasti ia akan mahu menerimanya."

2 comments:

Mybabah said...

Satu sindiran tajam yang baik untuk renungan...

amalhaj said...

assalamualaikum, tuan.
tangan yang memberi adalah lebih baik dari tangan yang menerima.
"Dan sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhil, maka merekalah orang-orang yang berjaya."
(Al-Hasyr: 9)